Game Massage Freaks ditunda karena kritik netizen

News info Habar berita

qureate secara resmi mengumumkan Massage Freaks pada 14 Juli (JST). Gim ini adalah judul unduhan saja yang datang ke Nintendo Switch pada 4 Agustus seharga $ 27,99. Gim ini dideskripsikan sebagai gim ritme yang mendebarkan untuk pria. Sensualitas adalah nilai jual yang abadi di industri game, banyak publisher dan developer memahami hal tersebut dengan baik.

Massage Freaks adalah permainan ritme di mana pemain melakukan pijatan pada berbagai gadis. Protagonis permainan, Atsushi Yubihara, sedang membersihkan panti pijat yang dioperasikan oleh mendiang kakeknya ketika dia bertemu dengan seekor kucing yang bisa berbicara bernama Momiji. Tapi selama pertemuan mengejutkan, penagih utang datang ke ruang tamu menuntut pembayaran utang kakeknya. Atsushi harus menggunakan teknik misterius yang dia pelajari dari Momiji untuk menghasilkan cukup uang untuk membayar kembali pinjaman dalam satu bulan.


Di Massage Freaks, gadis-gadis dengan berbagai kekhawatiran mengunjungi ruang tamu. Dengan menggunakan teknik pijat tersembunyi yang disebutkan sebelumnya, pemain akan membebaskan pelanggan ini dari masalah mereka dan meningkatkan kasih sayang mereka terhadap Atsushi. Bunuh dua burung dengan satu batu dengan mendapatkan uang dan jatuh cinta saat melakukannya.

Teknik rahasia Atsushi terletak pada pemijatan mengikuti irama musik yang ingin didengar pelanggan secara subliminal. Teknik ini akan menyembuhkan mereka baik di dalam maupun di luar. Dengan menekan tombol yang sesuai dengan musik, pemain akan memijat sesuai irama. Gim ini menampilkan lebih dari 50 lagu, dan situs web resminya menggambarkan genre ini sebagai "Permainan ritme yang berdering di seluruh tubuh!" Kita hanya bisa bertanya-tanya apa yang mereka maksud dengan itu.

Berusaha menggabungkan konsep pijat dan ritmik musik dalam satu ruang yang sama, berbintangkan beberapa cewek anime dengan proporsi badan sensual, Massage Freaks paham soal apa yang hendak mereka jual.


Namun ternyata oh ternyata, ia berujung menuai kritik pedas. Kritik yang datang menyoroti soal representasi karakter wanita yang mereka bawa serta miripnya konsep yang ia usung dengan kasus pelecehan seksual di ragam tempat pijat yang baru saja terjadi di Jepang. Beberapa bahkan menyoroti Nintendo yang memperbolehkan game ini tersedia di platform mereka. Kritik lainnya datang dari fakta bahwa semua nama karakter wanita yang dihadirkan ternyata mencaplok nama panggilan anggota-anggota grup idol – Hinatazaka46.

qureate adalah penerbit yang dikenal membuat game cabul. Dipimpin oleh Bullet Girls dan pencipta Omega Labyrinth Yuujirou Usuda, perusahaan terus merilis game cabul ke Nintendo Switch dan Steam. Ini termasuk Duel Princess yang pasti telah melewati batas karena telah dihapus dari Nintendo eShop hanya dua minggu setelah dirilis.

Karena kritik tersebut, qureate memutuskan untuk menunda rilis Massage Freaks hingga waktu yang belum ditentukan. Mereka menarik semua proses pre-order dari semua region Nintendo eShop sekaligus menutup situs resmi mereka. Sebagai langkah awal, qureate akan mengganti keseluruhan nama wanita di dalam game agar tidak lagi menyerupai nama panggilan anggota Hinatazaka46.

Belum ada informasi jelas apakah Massage Freak akan dilepas dengan konten dan konsep yang sama di masa depan atau kembali dengan konten yang “disesuaikan”, atau jangan-jangan tak pernah kunjung mendapatkan rilis nantinya. Kira-kira seperti apa kelanjutannya? Kita tunggu saja.

sumber: jagatplay , automaton-media.com



« Post Selanjutnya

Post Sebelumnya »

Baca juga: Galeri Cosplay: Anime Boston 2019 Bag. 1