Apa kata Nigojuu tentang "Tan Moshi" - Kenapa detektif itu mati di awal cerita...?

Anime info berita Habar

The Detective is dead atau disingkat  "Tan Moshi" adalah novel yang ditulis oleh Nigojuu dan diilustrasikan oleh Umibozu. berikut adalah pendapat Nigojuu tentang "Tan Moshi" selaku pengarang novel tersebut.

Pendapat ini adalah hasil interview dengan Nigojuu saat Volume 3 yang diterbitkan pada tanggal 25 Juni, "The Detective is dead. (MF Bunko J). "Apakah ada detektif di antara pelanggan kami?" Ini adalah karya yang mencakup berbagai genre, dimulai dengan kalimat itu, dengan aksi, teka-teki penyelesaian, dan percakapan ringan. Sejak diterbitkan sebagai Karya Terbaik Penghargaan Karya Baru Rookie of the Year Novel Ringan MF Bunko J ke-15, telah diterima dengan baik oleh banyak pembaca, dan "Penghargaan Petugas Toko Buku Favorit Ranobe 2020 [Kategori Bunko]" dan "Ranobe News Online Award" diterbitkan pada November 2019. Dia membuat debut spektakuler dengan empat mahkota dalam kategori tersebut, dan sekarang menjadi hit dengan total kumulatif lebih dari 100.000 eksemplar.


Kisah di balik kelahiran "Tan Moshi"

--Pertama-tama, "Detektif itu sudah mati. Tolong beri tahu kami bagaimana pekerjaan itu ditulis.

Menelusuri asal-usulnya, saya menemukan sebuah novel ringan ketika saya masih seorang ronin setelah gagal mengikuti ujian masuk universitas. Sederhananya, saya mencari hiburan karena stres, tetapi pada saat itu, dari Bakuman Saya mengetahui bahwa ada profesi sebagai penulis manga. Dari sana, saya pertama kali bersentuhan dengan novel ringan di "Adikku tidak mungkin semanis ini' dan belajar tentang apa yang disebut budaya otaku. Pada saat yang sama, saya ingin menulis karya seperti ini, yang merupakan salah satu faktor yang membuat saya menjadi penulis novel ringan.

--Apakah Anda memiliki penolakan untuk menulis teks itu sendiri?

Saya selalu suka menulis kalimat sejak saya masih kecil. Ketika saya di sekolah menengah, esai yang saya tulis memenangkan hadiah, dan saya mendapat hadiah ... Sejak saya mulai menulis novel ringan, saya mempostingnya ke panggilan terbuka untuk pertama kalinya ketika saya berada di tahun ketiga kuliah . Namun, setelah lulus dari universitas, saya pernah meninggalkan panggilan terbuka untuk peserta. Namun, saya tidak meninggalkan menulis, dan saya menulis dalam kegiatan lingkaran bersama teman-teman dan kegiatan doujin karya turunan. Tapi, seperti yang sering terjadi, lingkaran itu dibongkar di udara (senyum pahit). Ketika saya memikirkan apa yang harus dilakukan setelah itu, ide yang muncul di benak saya adalah "ayo dapatkan hasil dengan karya aslinya". Oleh karena itu, saya memberlakukan batasan satu tahun pada diri saya sendiri, dan mulai memposting ke panggilan terbuka untuk peserta lagi, berpikir bahwa saya akan menyerah menjadi penulis jika saya tidak mendapatkan hasil dalam periode itu.

--Akibatnya, mengapa volume pertama "Tan Moshi", yang menjadi karya debut Anda, diposting ke penghargaan pendatang baru MF Bunko J?

Berbicara tanpa menyembunyikannya, itu hanya batas dari batasan itu ... Desember adalah batas waktunya (tertawa). Maaf saya tidak memenangkan hadiah utama, tetapi saya ingat saya merasa lega ketika saya diberitahu bahwa itu adalah penghargaan tertinggi.

--Ini seperti "tanmoshi", tapi ini adalah pekerjaan yang dimulai dengan perkembangan mengejutkan bahwa detektif Siesta sudah mati. Tolong beri tahu kami alasan ide Anda yang mengarah pada komposisi ini.

Hobi saya jalan-jalan, tapi ketika saya jalan-jalan, saya sering mendapat ide untuk pekerjaan saya. Suatu hari, ketika saya sedang berjalan-jalan seperti biasa, saya tiba-tiba muncul dengan baris pertama Volume 1- "Apakah ada detektif di antara pelanggan kami?" Dari sana, konsep karya diperluas.

--Kenapa detektif itu mati di awal cerita...?

Mungkin hasil dari menekankan dampak. Menarik sekali... Sebenarnya ada sebuah karya yang tersisa hingga calon terakhir dalam panggilan terbuka untuk peserta sebelum "Tan Moshi", tetapi pada saat itu, seleksi mengatakan, "Menarik, tetapi tidak terlihat seperti novel ringan." Mungkin karena saya mengambil jurusan sastra modern untuk waktu yang lama, saya pikir saya tidak dapat sepenuhnya menangkap gambar lonceng cahaya saat ini. Jadi, berdasarkan pengalaman itu, saya ingat mencoba mengemas kesenangan seperti novel ringan menjadi menarik, elemen misteri, hal-hal aksi, komedi romantis dan penggambaran ringan.

--Umpan balik memiliki pengaruh besar pada guru Anda.

Omong-omong, sebelum saya menulis "Tan Moshi", ada beberapa karya yang bisa dijadikan dasar. Yang paling dekat adalah detektif dan asistennya, yang memiliki penyakit yang tak tersembuhkan. Saat itu, nama asistennya masih Kimihiko Kimitsuka, tapi nama detektifnya adalah Yui Saikawa. Belum lagi kanji untuk nama keluarga, kepribadiannya benar-benar berbeda dari sekarang, dan saya bukan idola ... Namun, saya pikir saya bisa menulis sebuah karya berjudul "Tan Moshi" karena ada dasar seperti itu. Pada saat melamar, saya menulisnya dalam waktu sekitar 3 bulan. 


Tentang pesona karakter

--Jadi, saya ingin bertanya tentang latar belakang dan poin favorit masing-masing karakter. Pertama-tama, bagaimana dengan pahlawan wanita utama, Siesta?

Sejujurnya, ketika saya sedang menulis naskah aplikasi, saya tidak berharap Siesta menjadi begitu populer. Tentu saja, saya senang itu menjadi populer, tetapi pada awalnya saya tidak menulisnya dengan cara yang begitu menonjol. Setelah menerima penghargaan, karena kami memiliki banyak pertemuan dengan penanggung jawab, kami memutuskan kebijakan memutar siesta, dan ada cerita di balik fakta bahwa jumlah belokan secara bertahap meningkat. Pada saat naskah aplikasi, Kimitsuka, Natsunagi, dan Saikawa adalah pemain utama. Siesta seperti mendorong punggung mereka. Selain itu, meskipun sekarang menjadi akun Twitter resmi untuk "Tan Moshi", akun tersebut dioperasikan dengan nama Siesta hingga dipublikasikan. Saya menulis tentang pertukaran antara Siesta dan Kimitsuka, tetapi saya merasa bahwa citra Siesta telah dipadatkan melalui coba-coba dalam tweet tersebut.

--Jadi, bagaimana dengan Natsunagi Nagisa, yang menjadi detektif generasi kedua?

Seperti yang saya jawab sebelumnya, Siesta adalah orang yang mendorong punggung Kimitsuka dalam manuskrip aplikasi, jadi dalam hal itu, Natsunagi adalah pahlawan utama wanita. Itulah prototipe Hell, yang memiliki kepribadian belakang dalam pekerjaan dasar-pada waktu itu disebut "Yunagi Nagisa" -Saya pikir hal-hal seperti itu digabungkan untuk membuat patung Nagi musim panas saat ini. "Yunagi" juga merupakan karakter yang kelemahannya tersembunyi di sisi yang kuat, jadi saya memiliki gambaran dari awal bahwa "Tanmoshi" akan memiliki karakter yang menyertakan kelemahan dalam kekuatan tersebut. 

--Tolong beri tahu kami tentang Yui Saikawa, yang adalah seorang detektif di pekerjaan dasar.

Yui adalah seorang detektif dalam karya aslinya, tetapi Yui menyukai idola, jadi saya berpikir untuk mengeluarkan karakter idola di suatu tempat. Jadi, itulah karakter yang namanya "Saikawa", dan ini juga merupakan kombinasi ... (senyum pahit). Idola, baik 2D maupun 3D, tidak hanya memiliki bagian terang di permukaan, tetapi juga bagian yang mereka upayakan di belakang layar. Saya menulis Saikawa saat ini, berharap saya bisa mengungkapkan hal semacam itu.

--Omong-omong, saya ingin bertanya tentang Charlotte, Arisaka, Anderson, yang namanya tidak disebutkan dalam karakter utama pada saat naskah aplikasi.

Saya setuju. Kebetulan bertemu di kapal ketika itu adalah naskah aplikasi, tetapi dia adalah karakter yang ada hubungannya dengan "SPES". Tentu saja, namanya berbeda, dan dia adalah orang Jepang murni. Dia juga tidak tahu Kimitsuka atau Siesta. Jadi, saya pikir tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa karakternya paling banyak berubah. Faktor utama yang menjadi Shall saat ini adalah pahlawan wanita yang muncul di akhir tiga bagian volume 1 selama diskusi dengan penanggung jawab, jadi tingkatkan keterjeratan dengan Kimitsuka dan buat kesan. Apakah karena saya datang dengan ide ingin melakukannya? Oleh karena itu, saya mencoba untuk bertemu Kimitsuka lebih awal dari Natsunagi dan Saikawa, dan membuat komposisi konfrontatif dengan Natsunagi. Hasilnya sekarang Shall. Juga, fakta bahwa karakter yang dulunya orang Jepang murni menjadi setengah pirang bukanlah penghormatan untuk pekerjaan tertentu, tetapi hasil dari mencegah pahlawan wanita menjadi hanya berambut hitam, itu adalah masalah yang seimbang (tertawa) .. Namun, ketika Saya memutuskan untuk menjadi berambut pirang dan setengah , saya secara alami menjadi kepribadian seperti itu (senyum pahit).

--Bagaimana dengan pahlawannya, Kimihiko Kimitsuka, yang merupakan perangkat plot?

Kimitsuka adalah karakter utama dalam semua beberapa karya dasar yang saya sebutkan sebelumnya. Namun, genrenya berbeda, seperti remaja sekolah dan perjuangan sekolah. Jadi, saya menulis Kimitsuka untuk keempat kalinya di "Tan Moshi", tetapi selama waktu itu, meskipun genrenya berbeda, saya memiliki kesan bahwa itu telah matang menjadi citra Kimitsuka yang paling cocok untuk pandangan dunia pekerjaan. . Jadi, Kimitsuka adalah karakter yang paling sering saya tulis, atau karakter favorit saya (tertawa). Apakah Anda mengatakan bahwa interaksi antara Kimitsuka dan pahlawan wanita adalah yang paling menyenangkan untuk ditulis? Jadi, saya pasti ingin Anda membaca cerita pendek tentang manfaat toko, yang diisi dengan interaksi antara Kimitsuka dan pahlawan wanita (tertawa).

Proyek jenis partisipasi pembaca "kotak pertanyaan #tanmoshi"!

--Sekarang, mulai sekarang, saya ingin Anda menjawab pertanyaan yang diajukan dari pembaca menggunakan tagar “#Tan Moshi Question Box” di Twitter. Pertama-tama, di sini. Apakah hari ulang tahun karakter selain Siesta dipertimbangkan?

Mengenai hal ini, "Tan Moshi" adalah sebuah cerita di mana masa lalu, masa kini, dan masa depan berpotongan, jadi saya berharap dapat menceritakannya kepada Anda suatu hari nanti.

--Apakah jumlah pahlawan wanita akan terus meningkat?

Pertama-tama, saya memiliki keinginan untuk mempelajari lima karakter utama yang digambarkan dalam visual utama, tetapi seiring seri berlanjut, mungkin akan ada pahlawan wanita baru ... ….

--Apakah Siesta dan Kimitsuka benar-benar tidak punya apa-apa setelah minum alkohol?

Kimitsuka mengatakan di Volume 1 bahwa tidak ada apa-apa, tetapi saya juga mengetahui bahwa dia telah kehilangan ingatannya, dan Kimitsuka adalah narator yang tidak dapat diandalkan ... Hanya Siesta yang tahu apa yang terjadi. Saya akan menyerahkan itu pada imajinasi pembaca (tertawa).

--Bagaimana jika Anda memberi setiap karakter nama kode dan dua nama?

Ada adegan di Volume 1 yang menggambarkan Siesta sebagai "lamunan", tetapi berbeda dengan itu, saya pernah mencoba memberi Kimitsuka nama kode "Kurokage." Namun, penanggung jawab berkata, "Saya merasa seperti saya sedikit gila," dan ada kekecewaan ... Namun, saya diam-diam berencana untuk menggunakannya suatu hari nanti (tertawa). 

--Tolong beri tahu kami saat Anda menyadari bahwa Anda telah menjadi seorang penulis.

Saya berpikir untuk mengembangkan "Tan Moshi" dari saat saya benar-benar bangun hingga sebelum saya tertidur. Saat saya bangun di pagi hari, saya memikirkan kelanjutannya sebelum tidur ketika saya menyadari bahwa saya adalah seorang penulis. 

--Seperti apa gaya menulis Anda?

Baru-baru ini, karena epidemi virus corona baru, ada gelombang menahan diri untuk tidak keluar (Catatan editor: Wawancara ini dilakukan menggunakan Zoom pada awal Juni), tetapi sebelum itu, saya menulis menggunakan Pomera di restoran keluarga dan kedai kopi . sawah. Saat ini saya sedang menulis secara eksklusif di Word di desktop atau laptop saya. 

--Tolong beri tahu kami tentang tujuan Anda sebagai penulis novel ringan.

Saya ingin menyelesaikan "Tan Moshi" dengan cara yang meyakinkan sampai akhir. Tujuan utamanya adalah untuk bisa menulis kisah Kimitsuka dan yang lainnya sampai akhir. Terlepas dari berapa banyak volume yang Anda keluarkan ... Namun, setelah ini, ketika saya memikirkan apa yang harus saya lakukan dalam cerita, saya pikir saya membutuhkan setidaknya 5 atau 6 buku lagi. 

Kisah "Tan Moshi" semakin dalam

--Akhirnya, saya ingin bertanya tentang ceritanya. Apa gunanya menulis volume pertama?

Saya ingat bahwa volume pertama adalah tentang perubahan besar dalam revisi Shall, dan tidak ada masalah besar selain itu. Saya pikir saya bisa menulisnya dengan lancar ... Jadi mungkin saya tidak mengalami banyak kesulitan. Namun, harganya sulit untuk menulis Volume 2. 

--Apa poin spesifik yang Anda perjuangkan di Volume 2?

Dalam kasus pekerjaan normal, orang yang bertanggung jawab menyarankan bahwa Volume 2 akan menjadi kelanjutan dari Volume 1, tetapi diputuskan untuk "membuatnya menjadi volume masa lalu." Jadi saya harus memikirkan masa lalu dari awal. Pada saat menulis naskah lamaran, saya belum memutuskan secara pasti mengapa Siesta meninggal atau apa yang terjadi pada Kimitsuka dan Siesta di masa lalu ... itulah alasan utama mengapa saya mengalami kesulitan. Saya tidak berpikir bahwa Siesta dibunuh begitu saja oleh Chameleon, tetapi dalam delusi egois bahwa saya baru saja membuat debut saya, saya ingin membuat kumpulan cerita pendek dari volume masa lalu sebanyak 7 volume atau sekitar 7,5 volume, jadi saya berharap Lebih cepat untuk menggali itu (tertawa). Namun, gambar karakter Siesta ditulis sambil menggenggamnya dengan tweeting, jadi itu sulit, tapi saya senang menulisnya.
--Volume 2 mengungkapkan kebenaran tentang Siesta, dan Volume 3 menampilkan seorang gadis cantik yang mirip dengan Siesta. Ini persis konten yang mengungkapkan masa lalu, tetapi tolong beri tahu kami alasan mengapa Anda mencoba menggunakan konfigurasi ini.

Awalnya, ada plot saat menulis Volume 2 sebagai sekuel Volume 1, bukan masa lalu. Akibatnya, Volume 2 adalah volume masa lalu, jadi saya menggunakan kembali plot dan merestrukturisasinya, dan itu menjadi isi Volume 3 saat ini. Komposisinya dibagi menjadi beberapa bab tentang pahlawan wanita, dan itu adalah bentuk yang berani untuk mengikuti volume pertama. Jadi, saya ingin Anda menantikan bagaimana setiap karakter tumbuh dibandingkan dengan Volume 1. Juga, harap perhatikan akhir cerita, yang menentukan ke mana cerita ini pergi. Tentu saja, ilustrasi oleh Umibozu-sensei juga indah di setiap volumenya, jadi saya akan sangat senang jika Anda bisa membaca cerita pendek tentang manfaat toko ini...!

--Terakhir, tolong beri beberapa kata kepada pembaca kami.

Terima kasih atas dukungan Anda! Saya sangat terdorong oleh tayangan dan surat penggemar di SNS. Juga, untuk pertama kalinya dalam artikel wawancara ini, "Detektif itu sudah mati. Saya pikir beberapa dari Anda telah mengetahuinya. Saat ini, akun resmi ( @tanteiwamou_ ) juga beroperasi di Twitter, jadi saya akan senang jika itu orang juga dapat melihat informasi pekerjaan Kami menantikan dukungan Anda yang berkelanjutan untuk "Tan Moshi"!


sumber: ln-news.com

« Post Selanjutnya

Post Sebelumnya »

Baca juga: REVIEW LIVE ACTION BLEACH