Takeru Sato & Mackenyu Nitta menantang aksi puncak tertinggi film Jepang kontemporer! Laporan Lokasi Penembakan "Rurouni Kenshin Bab Final"

Habar News info

Film aksi "Rurouni Kenshin" yang dibintangi Takeru Sato. Karya pertama dalam seri yang dirilis pada tahun 2012 menjadi hit besar, dan pada 2014 sekuel dari seri dua bagian tersebut menjadi topik besar.

Dan kali ini chapter terakhir dari serial "Rurouni Kenshin Final Chapter The Final" akan dirilis pada tanggal 23 April (Jumat), dan pada tanggal 4 Juni (Jumat) seri tersebut akan selesai "Rurouni Kenshin Final Chapter The Beginning" Akan jadi dirilis setelahnya.

Aksi yang terasa "perasaan" dari pria yang bertukar pedang

"The Final" adalah cerita tentang pertarungan antara karakter utama, Kenshin Himura, dan Enishi Yukishiro. Kenshin, yang memiliki masa lalu yang membunuh orang yang dicintainya, Tomoe, adalah adik laki-laki Tomoe dan menyilangkan pedang dengan pedang yang bersumpah akan membalas dendam pada Kenshin.


Karena mereka terikat bersama di masa lalu yang kuat, mereka akan bertarung dalam pertarungan maut yang berbeda dari Makoto Shishio yang menjadi musuh terbesar dari karya sebelumnya. “Untuk edge, adikku Tomoe adalah orang yang tak tergantikan yang juga merupakan pengganti ibunya. Bagi pendekar pedang yang tidak hanya mengambil hati Tomoe tetapi juga nyawanya, ada perasaan kuat di tepi yang bukan hanya balas dendam. Karena Kenshin Himura, hubungan adalah lawan yang semula tidak ingin berkelahi tetapi harus bertarung. Karena dua orang ini, perkenalan perkelahian berbeda dari sebelumnya. Bukan ketegangan yang "Nah, ini perkelahian!", Ucapnya. Otomo ... Mungkin karena itu, adegan pertempuran yang saya susupi kali ini tampaknya cukup kuat. Naskahnya sedikit lebih dari 11 halaman dan 125 potongan, yang merupakan penembakan yang dinamis dan tajam. Itu adalah Mackenyu Nitta yang memainkan Edge Sutradara Otomo berkata, "Dia" dengan silsilah "sebagai aktor aksi, tetapi pada saat yang sama, dia juga sangat baik dalam akting halus yang menangkap seluk-beluk hati. Saya pikir Mackenyu Nitta, yang memiliki kemampuan fisik tinggi dan kemampuan akting yang naif, akan cocok untuknya, "kata Taiko. Selain itu, dia sepertinya membeli potensi dan kehadiran untuk bersaing dengan Sato, mengatakan," Jika kamu memukul Takeru Sato, dia satu-satunya. "Dalam syuting yang sebenarnya, aku berlari dengan kuat dan mengikuti Kenshin yang diperankan oleh Sato. Otot pedang yang ditarik dari tubuh terlatih itu lurus dan berat. Di sana, aku bisa merasakan lamanya waktu Perkawinan itu. hidup untuk balas dendam.

Saya mengobrol dengan Sato dan yang lainnya di antara pemotretan, tetapi itu juga momen yang singkat. Tiba-tiba, saya melihat ekspresi serius yang mengkonfirmasi gerakan tersebut.

Ada juga momen ketika itu mengeluarkan udara yang tidak bisa didekati oleh siapa pun, dan aura kegilaan dan kesedihan begitu menakjubkan.



Aksi Sato yang membintangi film tersebut memiliki kesan yang ringan. Dalam adegan aksi yang sulit, di mana Anda berkeliling kolam di atrium gedung bergaya Barat, meletakkan kaki Anda di sisi tangga dan pilar, dan melompat, Anda berlatih berkali-kali dan terbiasa dengan tubuh Anda. Juga, dalam adegan ini, itu adalah poin penting yang saya gunakan dengan kabel. Sebuah kawat yang menjulur dari tengah kolam menopang Sato, dan sebuah adegan diambil yang menggunakan gaya sentrifugal untuk berjalan lebih dinamis. Sutradara Otomo mengatakan bahwa "Rurouni Kenshin" adalah "berpegang pada aksi seperti analog." Dengan menggunakan kabel dan berputar untuk menambah kekuatan fisik aktor tanpa melakukan pemrosesan digital sebanyak mungkin, adegan menjadi adegan berkeringat dengan realistis. gambar-gambar. Sato, yang telah membentuk komitmen semacam ini dalam tiga karya terakhir, mungkin memiliki pemahaman yang sensual tentang bagaimana membuat gambar yang lebih baik. Tidak ada celah pada sudut pedang yang saya pegang, jari kaki, dan ujung jari saya, dan saya sangat senang. Selain itu, "Karena ini adalah pertarungan dengan seorang wanita (Tomoe) yang tidak ada di depan saya, saya pikir akan menyenangkan memiliki emosi dalam gerakan dan ayunan kecil, bukan hanya menyerang dan bertahan, jadi saya bertanya kepada direktur aksi Kenji Tanigaki aku bertanya. Kenshin pasti menghadapi saat menerima serangan edge, merasa “Bukankah ini berbeda?” “Apakah kamu mengerti, edge?” Aku ingin kamu melakukannya, ”kata Otomo. Aksi yang terasa darah dan keringat yang khas dari film live-action serial "Rurouni Kenshin" membuat saya betah.


"Ini film yang sarat dengan ide-ide yang dikumpulkan tim aksi selama lima tahun terakhir, seni pengambilan gambar yang mendukung mereka, serta kearifan dan kecerdikan semua staf," kata Otomo yang percaya diri. Film aksi terbaik dalam sejarah film Jepang telah menciptakan film terbaik dengan cara ini. Silakan periksa di teater untuk melihat klimaksnya.

sumber: animeanime.jp

« Post Selanjutnya

Post Sebelumnya »

Baca juga: KONOSUBA - Bocoran Tentang Tema Lagu dan Pemeran pada Agustus